Tag Archives: Bola

Pemain Anyar Bruno Fernandes Dituding Diving Demi Dapatkan Penalti

Pemain Anyar Bruno Fernandes Dituding Diving Demi Dapatkan Penalti – Pemain anyar Bruno Fernandes dituding diving saat Manchester United unggul 2-0 atas Aston Villa dari gol tendangan penalti sang pemain Portugal itu pada babak pertama laga Liga Inggris pekan 34 di Villa Park, Jumat (10/7) dinihari.

Manchester United berhasil meraih tiga poin dan total 58 poin, satu saja di bawah Leicester City pada klasemen Liga Inggris, setelah unggul 2-0 atas Aston Villa pada lanjutan Premier League hari Jumat dinihari. Tapi fokus dari pertandingan babak pertama itu berfokus pada tendangan penalti Bruno Fernandes menit 27.

Tayangan ulang memperlihatkan justru Bruno yang menginjak kaki pemain tuan rumah, tapi wasit Jonathan Moss yang memimpin laga justru menganugerahkan hadiah penalti pada Setan Merah, yang berhasil diselesaikan dengan baik oleh pemain anyar yang baru datang Januari 2020 lalu tersebut kunjungi agen bola terpercaya.

Kemungkinan besar prinsip dasar pemberian penalti adalah karena gerakan pemain tuan rumah menyebabkan Bruno terjatuh saat gelandang Portugal itu memutar badannya guna menghalangi bola. Lihat sendiri benarkah dugaan Fernandes dituding diving itu.

Pada detik-detik terakhir babak pertama Bruno Fernandes memiliki peluang emas menambah golnya untuk Manchester United setelah menyundul bola hasil umpan lambung dari sisi kiri. Tapi sayangnya si bundar meleset di sisi kanan gawang Aston Villa.

Beruntung pada detik-detik terakhir paruh pertama, Mason Greenwood menggandakan keunggulan The Red Devils dengan tendangannya dari luar kotak penalti setelah menerima umpan pendek dari Anthony Martial. Gol kedua ini berawal dari kesalahan para pemain tuan rumah membiarkan bola dicuri di garis setengah lapangan dan kemudian Greenwood menggiringnya ke depan, sampai ke Martial, yang dengan cepat mengembalikan ke pemain muda 18 tahun tersebut.

Sancho berada di antara 20 pemain yang menjalani langkahnya oleh pelatih Jason Wilcox

Sancho berada di antara 20 pemain yang menjalani langkahnya oleh pelatih Jason Wilcox – Lampu sorot St Andrews menerangi senja pertengahan musim semi Senin malam saat Sancho berbaris untuk menghadapi Birmingham City dalam debutnya di Manchester City. Dia mengenakan sepatu bot hitam – sebagaimana didikte oleh kebijakan klub untuk semua pemain di bawah level di bawah 18 – dan kerah-kancing yang sama, kemeja ungu seperti rekan-rekan setimnya. Namun, mulai sebagai striker sentral, ia langsung menonjol. Kota menghancurkan tuan rumah mereka 8-3. Sancho masuk ke posisi berbahaya, menjalin kerumunan pembela dan skor lima.

Sisi di bawah 16 yang penuh bakat dilatih oleh mantan striker City Gareth Taylor tidak terkalahkan sepanjang musim penuh pertama Sancho dengan klub kunjungi Taruhan Bola, dan ia berperan dalam menjalankan ke final FA Youth Cup sebagai di bawah 18 di 2017. Ada semangat kompetitif yang sehat di antara tanaman berbakat ini. Pada usia di bawah 16 tahun, Sancho bermain dominan di sayap kiri, dan tidak akan pernah mau dikalahkan oleh Luke Bolton di sisi yang berlawanan.

Selama sesi pramusim di salah satu lapangan terbuka di fasilitas akademi City yang mengesankan, Sancho berada di antara 20 pemain yang menjalani langkahnya oleh pelatih Jason Wilcox. Para pemain – termasuk Brahim Diaz, sekarang di Real Madrid, dan Rabbi Matondo, yang sejak itu bergabung dengan Schalke – sedang menyelesaikan tes bleep. Ketika intensitas lari shuttle 20 meter meningkat, kelompok menyusut, putus karena putus putus, sampai hanya dua yang tersisa. Sancho dan Phil Foden saling memandang, masih berlari kencang. “Mari kita berhenti bersama,” mereka sepakat.

Di antara rekan-rekan berkualitas tinggi seperti itu, tekad Sancho untuk mengesankan hanya tumbuh. Dia “terobsesi dengan pemain pemenang turnamen ke mana pun kita pergi”, kenang seorang anggota staf akademi City. “Ada saat-saat dalam pelatihan di mana dia melakukan sesuatu dan Anda akan bertanya-tanya bagaimana dia melakukannya – dan dia akan bisa mereproduksinya dalam permainan,” kata yang lain.

Pada musim panas 2017, City menawarkan Sancho kontrak profesional pertama – senilai £ 30.000 yang dilaporkan seminggu – dan manajer Pep Guardiola siap untuk membawa pemain sayap muda itu dalam tur pra-musim tim senior. Tapi Sancho menimbang peluangnya untuk masuk ke dalam skuad yang paling mahal dirakit di sepakbola dunia melawan rute yang lebih tanpa gesekan ke sepakbola tim utama yang ditawarkan di Borussia Dortmund. Dia menolak tawaran City dan pindah ke Jerman dengan nilai kesepakatan di wilayah 10 juta poundsterling.

Grenfell Athletic jauh melampaui gelar dan piala untuk Joseph

Grenfell Athletic jauh melampaui gelar dan piala untuk Joseph – Sementara klub masih dalam masa pertumbuhan, semua orang yang Anda ajak bicara dari Grenfell Athletic bermimpi besar.

Rupert sedang mengamati sebidang tanah di Greenford, London barat, yang suatu hari nanti bisa menjadi rumah resmi tim (mereka saat ini bermain sekitar enam mil jauhnya di Chiswick).

Dan-Dan mengatakan bahwa tempat asal mereka sendiri akan membantu membangun profil tim. Info lengkap kunjungi 3DSbobet

“Saya melihat banyak klub liga Minggu – tim YouTube, misalnya – dan mereka memiliki ratusan dan ratusan orang menonton dan mendukung mereka,” katanya.

“Jika kita bisa mendapatkan lapangan dalam negeri yang lokal untuk Grenfell, saya yakin orang – apakah mereka suka sepakbola atau tidak – akan datang dan mendukung kami hanya karena kami mewakili Grenfell.”

Joseph setuju bahwa pembinaan di rumah dan pelatihan berkualitas tinggi diperlukan untuk tim untuk mengambil langkah berikutnya dan membawa lebih banyak peralatan perak.

Tetapi pentingnya Grenfell Athletic jauh melampaui gelar dan piala untuk Joseph.

Pada pertengahan Maret tahun ini, Grenfell Athletic berada di urutan kedua bersama, dan kemudian terkena virus corona.

“Saat ini kesehatan mental saya memburuk tanpa sepakbola dan hanya tinggal di rumah,” katanya pada bulan April. “Aku tidak bisa pergi ke fisiotorku, aku tidak bisa pergi ke terapis. Sulit.”

Banyak dari tim tidak tinggal di Grenfell, tetapi menara telah konstan dalam hidup mereka.

“Saya tidak punya keluarga di sini, saya di sini sendirian dengan anak-anak dan pasangan saya. Sepak bola adalah keluarga saya, sepakbola adalah komunitas saya,” katanya.

“Mereka seperti saudara-saudaraku. Yah, mereka saudara-saudaraku.”